Wednesday, October 10, 2012

Kasih setandan pisang

Pohon yang asalnya sebatang,
menjadi dua tiga dan empat,
namun jantungnya tak kunjung datang,
buahpun sebutir tidak berbayang.

Selepas digembur akan tanahnya,
selepas disiram akan akarnya,
selepas dibaja akan benihnya,
daunnya kian melebar,
batangnya kian tegap,
jantung terbit satu demi satu,
tandan dan sisirnya keluar berlumba-lumba,berpusu-pusu.

Lantas aku seorang pemerhati sudah faham,
perlunya kasih pada sepohon pisang.
Bukan sekadar ditanam lalu ditinggalkan
Namun perlukan perhatian dan kasihsayang
cinta tidak terbalas dengan sebelah tangan
kasih takkan bertaut tanpa dua bahagian
jiwa takkan subur tanpa lindungan keberkatan.

seperti jua kasihnya insan
bukan sekadar disebut lisan
tapi praktisnya jauh ke belakang
membunyi sekadar jika keperluan
mendatang tika punya alasan
saat lapang serta ketenangan
terbiar layu sebelah tangan.

Kini.....setahun sudah.....setandan pisang
memberikan kasihnya,
membuktikan sayangnya.
Dimakan burung mahupun insan,
sedekah buatmu moga berpanjangan.

Al fatihah.

No comments:

Post a Comment

Pengalamanku tak semestinya sama dengan pengalamanmu....sama seperti perasaaanku tidak sama seperti apa yang engkau rasakan.....

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails