Thursday, April 25, 2013

Ajaibnya air tangan ibu!

Assalamualaikum.
 
Semalam balik kerja hujan sangat lebat....barang dapur dah tak berapa nak ada.....Nak berhenti kedai dah hujan lebat...Akhirnya ummi cuma mampu rebus spageti dan makaroni untuk stok kecemasan.Anak-anak ummi makan dengan sup cendawan dan chicken soup berulang tambah.ABi balik lewat..ada mesyuarat masjid...tetapi belikan ayam goreng pulak alhamdulillah cuma....hancus diet ummi dan anak-anak.
 
Artikel ini umi kongsi dari blog sahabat sepengajian ummi.Sangat mengesankan.
 
TIPS RUMAHTANGGA- Ajaibnya Tangan yang Memasak...

Tiada apa yang lebih menggembirakan si ibu apabila melihat seisi keluarga kenyang dengan hasil air tangannya sendiri..
Namun adakah masakan tersebut ada nilai barakah di sisi Allah?

Beriku...t adalah tipsnya:
1. Zikir
Jika kita memasak sambil disulami zikir-zikir mengingati Allah; Subhanallah..Alhamdulillah..Allahuakbar", maka zikir-zikir tersebut akan turut masuk ke dalam perut bersama-sama suapan yang kita makan..

2. Solat
Air tangan tukang masak yang tidak solat tidak berkat!
Oleh kerana itu, ulamak dahulu hampir tidak makan/ langsung tidak makan di luar kerana keraguan terhadap hal ini..
Lihat anak-anak & suami kita, jika semakin degil, susah mendengar cakap, kasar & sebagainya, maka 'checklist' amalan kita kerana dikhuatiri segalanya itu berpunca dari ketidakpatuhan kita pada suruhan Allah SWT!

3. Tenang
Jangan masak dalam keadaan marah-marah. Bagaimana mungkin datangnya 'cooking with love' jika sifat ini kita bawa ketika masak?? Bagaimana rasa sayang dan cinta terhadap keluarga akan mengalir melalui makanan jika ia diganti dengan rasa marah & sakit hati?? Maka masaklah dalam keadaan tenang..

4. Tidak berleter
Leteran yang menggantikan zikir boleh menjadi racun ke dalam makanan & darah daging yang tumbuh dari makanan tersebut.

Dalam keadaan tubuh sangat penat pulang dari kerja & hanya bercadang untuk masak 'telur masak kicap' sahaja tetapi tiba-tiba si suami 'request' untuk makan 'ayam rendang' pula! Maka para ibu, jangan terus memasak untuk mengambil hati suami sambil mulut tak henti-henti berleter:

"eeii, aku penat-penat, dia banyak cekadak plak..tak reti ke orang penat ke hape ke..ingat ni raya ke nak rendang bagai...bla..bla..bla..bla"
Cakaplah dengan elok kepada pasangan anda, in syaa Allah dia akan memahami.
Tidak ada istilah suami mengidam...(rasanya)..
Untuk yang benar2 menjaga keberkatan...minimumkan makan/beli makan luar..kita tidak tahu mungkin pemasak itu turut memasak dalam keadaan berleter-leter akibat stress bekerja..

5. Redho
Sukarela memasak dari paksarela memasak akan menatijahkan kesan yang berbeza. Redho akan mendatangkan keikhlasan yang turut mengalir ke dalam 'rezeki' yang kita masak..semoga seluruh ahli keluarga kita bakal memperoleh 'mardhatillah' (keredhaan Allah)

6. Zikir cukup Rezeki
Setelah memasak, dan merasakan juadah kita seperti tidak cukup, amalkan doa ini:
"Laisa la ha min duunillahi kasyifah"
(Tiada baginya selain Allah yang Maha Melindungi/Mencukupi)- * Lihat gambar zikir
In syaa Allah...makanan tersebut akan cukup bagi semua ahli keluarga..

7. Makan dalam Talam
Jika tidak dapat amalkan setiap hari, cubalah sesekali menukar amalan makan di atas meja kepada makan di bawah beralas tikar..
Usai memasak, cedoklah nasi di atas talam yang kecil/sederhana/besar
(bergantung pada keselesaan ahli keluarga)..
Makan sama-sama..suap-menyuap...duduk dekat-dekat...
moga amalan sunnah ini menambah erat & berkat!

8. Doa
Memasak adalah medan untuk kita berdoa:
(Jika isteri yang memasak. *Bagi suami yang memasak, gantikan kata diri suami kepada isteri)
" Ya Allah Ya Tuhanku..Aku memasak ini & beri makan kepada keluargaku..adalah khidmat untuk suamiku..untuk anak-anakku....Aku bersyukur atas nikmat rezeki ini..moga ia datang dari sumber yang halal di sisimu ya Allah..

Ya Allah Ya Tuhanku..aku hilangkan dahaga & lapar mereka..maka Kau hilangkanlah dahaga dan lapar hambaMu ini di akhirat...Aku penuhi hajat mereka..Kau penuhilah hajatku di akhirat..Aku gembirakan mereka..Kau gembirakanlah aku di akhirat nanti..moga tangan yang memasak ini, lidah yang berzikir ini dan segala anggota badanku yang menjadi saksi amalan baikku ini akan memberi hujah yang baik buatku di Hari Pembalasan kelak ya Allah..

Semoga kita semua semakin bersemangat untuk menghidangkan suami & anak2 kita dengan hasil juadah air tangan sendiri..!!
Bukan air tangan bibik kita..
Bukan air tangan orang di warung A, mamak di restoran B, atau chef di bistro C..

Inspirasi dari Alfadhilah Ustazah Laila Aniza atas Motivasi Pagi di Ikimfm
23042013 - 7.30am-7.45am..

No comments:

Post a Comment

Pengalamanku tak semestinya sama dengan pengalamanmu....sama seperti perasaaanku tidak sama seperti apa yang engkau rasakan.....

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails